Masa Depan Mesin Digital Printing

Ketika kesenjangan semakin lebar di pasar dunia untuk cara-cara inovatif yang lebih besar dalam menciptakan pencetakan dan pengemasan barang-barang di kancah global, banyak industri raksasa seperti Proctor Gamble semakin mengandalkan pencetakan /digital printing untuk cara-cara inovatif mengemas materi.

“Siapa pun yang ingin bekerja sama dengan kami pasti harus membeli mesin cetak digital, atau mereka akan mengalami perjuangan berat di masa depan.”

Paul France, seorang pengusaha dari Proctor and Gamble mengatakan, “Siapa pun yang ingin bekerja sama dengan kami pasti harus membeli mesin cetak digital, atau mereka akan mengalami perjuangan berat di masa depan.” Pernyataan seperti itu tidak bisa dianggap enteng.

Banyak perusahaan percetakan yang sepenuhnya mengubah lingkungan pencetakan offset mereka ke pencetakan digital untuk tetap bersaing dengan persaingan dan mendapatkan kembali pendapatan pasar yang hilang. Faktanya adalah pencetakan digital telah membuat langkah besar dalam waktu yang sangat singkat.

Menurut InfoTrends, sebuah Perusahaan Questex, sebuah survei telah dilakukan yang mengungkapkan bahwa pencetakan digital dengan cepat menggantikan pencetakan offset di lingkungan pabrik, terutama untuk pencetakan berwarna.

Bahkan di industri percetakan buku, digital printing menjadi sumber cetak buku dan surat kabar yang mendorong digital printing ke arena menengah dan besar.

Masa Depan Mesin Digital Printing

Dengan memanfaatkan digital printing dengan teknologi continuous inkjet spray, dapat ditentukan bahwa menggunakan offset printing untuk menghasilkan lima ribu eksemplar pada stok lebar 20 inci akan memakan waktu sekitar 30 jam untuk mencetak, sedangkan dengan memanfaatkan Oce’ Jetstream 2200 Digital Printing Press dan lebar 20 inci stok, akan membutuhkan hanya empat jam saat mencetak pada buku softcover. Hasil ini benar-benar bisa menjadi peluang yang mnguntungkan.

Tidak dapat disangkal bahwa biaya pencetakan buku dan koran dengan pencetakan digital akan menguntungkan tidak hanya penerbit, tetapi juga pengguna akhir.

Hal ini penting dalam dunia penerbitan buku, karena faktor biaya menjadi lebih santai dan produksi yang berkelanjutan dapat dilaksanakan sesuai dengan penjualan.

Persediaan dan fasilitas penyimpanan sangat berkurang karena pencetakan sesuai permintaan akan menjadi metode produksi jika didasarkan pada tingkat persediaan.

Dalam upaya untuk menghemat biaya, banyak perusahaan percetakan offset menyimpan dan menggunakan kembali pelat. Metode penghematan waktu produksi ini tidak disarankan, karena terlalu banyak komplikasi yang dapat timbul.

Mendapatkan registrasi dapat menjadi masalah karena perubahan ketebalan emulsi atau pelapis pelat yang tidak tepat, seperti gum, dapat mengakibatkan hilangnya waktu produksi.

Baca juga ; Pola motor honda beat siap cetak digital printing

Operator mesin cetak offset dapat kehilangan waktu produksi yang berharga karena mereka mengalami metode coba-coba dalam upaya untuk kembali ke warna dan kualitas cetak asli. Dengan pencetakan digital, tidak ada pelat untuk disimpan. Karena semuanya disimpan secara digital, itu seperti plug and play.

Jika Anda dapat membayangkan ukuran penyimpanan 100 pelat cetak dibandingkan dengan 100 file digital tersimpan yang disimpan dalam program, perbedaan ukurannya sungguh menggelikan. Pada saat ini, pencetakan majalah masih dicetak pada mesin cetak offset sebagai hal normal, namun seiring berkembangnya teknologi digital printing, segala sesuatu menjadi mungkin.

You May Also Like